Komisi I Nilai Insiden Natuna Ancam Hubungan Diplomatik Indonesia-China

Ketua Komisi I DPR Mahfudz Siddiq menuturkan, ketegangan yang terjadi di Perairan Natuna, Sabtu (19/3/2016) lalu, dapat mengancam hubungan baik yang telah terbangun antara Indonesia dan China.

DPR pun mendukung langkah Kementerian Luar Negeri yang melayangkan nota protes kepada Pemerintah China.

"Kasus ini merupakan pelanggaran serius. Pihak Tiongkok (China) semestinya menjaga bangunan kepercayaan dengan Indonesia," kata Mahfudz dalam pesan singkatnya, Senin (21/3/2016).

Politisi PKS itu meminta agar China memperhatikan persoalan ini secara serius. Jika tidak, hubungan bilateral kedua negaralah yang dipertaruhkan.

"Jika tidak, Tiongkok bisa kehilangan teman dalam peran-peran yang sedang dikembangkannya di kawasan ini," ucapnya.

Sebelumnya, Kementerian Kelautan dan Perikanan mendeteksi adanya pergerakan kapal yang diduga menangkap ikan secara ilegal di Perairan Natuna, Sabtu (19/3/2016) sekitar pukul 14.15 WIB.

Kapal itu diketahui sebagai KM Kway Fey yang berbendera China. Kemudian, kapal milik KKP, yakni KP Hiu 11, mendatangi kapal motor tersebut dan mengamankan delapan awak buah kapal (ABK).

Susi menyatakan, meskipun kejadian itu ada di wilayah perbatasan, kapal tersebut dinyatakan telah berada di Zona Ekonomi Eksklusif Indonesia.

Kemudian, saat KM Kway Fey akan dibawa petugas KKP, tiba-tiba datang kapal coastguard (penjaga pantai) China yang datang mendekat. Kapal aparat China itu menabrak Kway Fey.

Dugaannya ialah agar kapal ikan asal China itu tidak bisa dibawa ke daratan Indonesia. (Baca: Penangkapan Pencuri Ikan di Natuna "Diganggu" Kapal China)

Untuk menghindari konflik, petugas KKP meninggalkan Kway Fey dan kembali ke KP Hiu 11 dan hanya berhasil membawa delapan ABK.

Kementerian Luar Negeri lalu melayangkan nota protes kepada Pemerintah China atas insiden tersebut.

Dalam nota diplomatik itu, Indonesia memprotes tiga pelanggaran yang dilakukan China.
 
sumber : http://nasional.kompas.com/read/2016/03/21/22013461/Komisi.I.Nilai.Insiden.Natuna.Ancam.Hubungan.Diplomatik.Indonesia-China?utm_source=WP&utm_medium=box&utm_campaign=Kknwp